Opini | Mengapa Barat hanya menyalahkan dirinya sendiri atas entente Rusia-Cina

Opini | Mengapa Barat hanya menyalahkan dirinya sendiri atas entente Rusia-Cina

Pertama ada persahabatan “tanpa batas” retoris. Sekarang, ini “untuk generasi yang akan datang”. Itu yang terbaru dari Presiden Xi Jinping yang memberi isyarat kepada mitranya dari Rusia, Vladimir Putin, tentang masa depan kedua negara mereka.

Perjalanan Putin ke Beijing terjadi ketika gelombang berbalik mendukung Rusia di Ukraina, dan Brussels dan Washington terus mengecam Beijing karena “mendukung” Rusia. Jadi, kedua pemimpin memberi Barat jari besar.

Apa yang Anda harapkan? Anda menjadikan Rusia musuh terbesar Anda dan China sebagai “pesaing strategis” Anda, yang hanya selangkah lagi untuk menyatakannya sebagai musuh. Anda mengatakan ini adalah perjuangan untuk demokrasi melawan otokrasi. Anda telah melakukan perang paling merusak di Eropa sejak akhir perang dunia kedua dan secara kolektif mengobarkan perang ekonomi penuh terhadap China. Ketika Anda melakukan semua itu, menurut Anda bagaimana reaksi Rusia dan China?

Para pembuat kebijakan Amerika pernah memahami dilema dasar ini yang membutuhkan penyesuaian AS dalam mendukung satu sama lain secara berkala, tidak pernah membiarkan keduanya bersatu, yang bila digabungkan, mendominasi seluruh daratan Eurasia.

Pada tahun 1972, ketika Richard Nixon dan Henry Kissinger sedang melakukan pemulihan hubungan dengan komunis China, kedua pemimpin Amerika itu mengobrol larut malam. Kissinger berkata: “Saya pikir dalam 20 tahun penerus Anda, jika dia sebijak Anda, akan berakhir condong ke arah Rusia melawan Cina. Selama 15 tahun ke depan kita harus condong ke arah Cina melawan Rusia. Kami harus memainkan permainan keseimbangan kekuatan ini sama sekali tanpa emosi. Saat ini, kami membutuhkan China untuk mengoreksi Rusia dan mendisiplinkan Rusia.”

Tidak ada kesamaan antara Jimmy Carter dan Nixon, tetapi ada banyak kesamaan antara bigniew Breinski dan Kissinger, penasihat keamanan nasional masing-masing. Breinski pernah menulis dengan jelas: “Secara potensial, skenario yang paling berbahaya adalah koalisi besar China, Rusia, dan mungkin Iran, koalisi ‘anti-hegemonik’ yang disatukan bukan oleh ideologi tetapi oleh keluhan yang saling melengkapi.”

Tentu saja, apa yang ditakuti kedua pria itu kini telah terjadi. Keduanya “Eropa” dalam pemahaman mereka tentang sejarah dan realpolitik, yang bertentangan dengan penerus neokonservatif ahistoris mereka “Kita bisa melakukan apa pun yang kita suka”.

Baik Breinski dan Kissinger belajar secara mendalam dari Otto von Bismarck, atau lebih khusus lagi, penggunaan yang terakhir dari apa yang dikenal sebagai “perjanjian reasuransi” untuk mengisolasi Paris dari membentuk aliansi dengan Moskow. Mereka memodelkan analogi historis mereka tentang Cina dan Soviet Rusia di Prancis dan Tsar Rusia.

Perjanjian rahasia itu adalah pilar diplomasi Bismarck yang menjaga keseimbangan kekuasaan dan perdamaian relatif di Eropa. Begitu Bismarck keluar dari kekuasaan dan perjanjian itu dibiarkan berakhir, Rusia dan Prancis saling mencari. Pemulihan hubungan mereka pada 1890-an, tulis George Kennan, mendukung sistem aliansi yang menyebabkan perang dunia pertama.

“Untuk pensiun Bismarck … menghapus dari tempat kejadian lawan pribadi besar terakhir dari hubungan militer-politik yang lebih dekat antara Rusia dan Prancis,” tulis Kennan dalam The Decline of Bismarck’s European Order. “Dan dengan berakhirnya Perjanjian Reasuransi, lenyaplah hambatan formal serius terakhir untuk perkembangan semacam itu … Aliansi Prancis-Rusia tahun 1894 tidak diragukan lagi merupakan salah satu komponen utama yang darinya situasi yang menentukan tahun 1914 dibangun, dan sangat penting sebagai faktor yang menyebabkan apa yang dimulai sebagai pertengkaran Balkan tumbuh menjadi konflik yang melibatkan sebagian besar Eropa barat.”

Hari ini, penahanan kembali diterapkan ke China, dengan semua konsekuensi berbahaya yang dapat kita lihat di hadapan kita, tidak hanya untuk China dan AS, tetapi seluruh dunia. Kissinger tidak menggunakan istilah “penahanan”; Dia lebih suka “d├ętente”. Tapi apa pun istilahnya, dia bermaksud memisahkan China dan Rusia. Tapi penahanan AS yang baru terhadap China? Ini pada dasarnya memaksa Moskow dan Beijing, dan lebih buruk lagi, Teheran menjadi menage a trois.

Beberapa komentator mungkin tidak melebih-lebihkan ketika mereka mengatakan kita sedang menatap perang dunia ketiga.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *